Sabtu, 31 Desember 2016

2016 dan hujan yang apatis




Tidak ada yang menarik dari tahun ini. Tidak ada yang dapat dibanggakan. Tidak ada harapan yang tercapai. Dan tidak ada kasih yang sampai. 

Semuanya tampak biasa saja. 

Tidak ada yang patut dirayakan menjelang pergantian tahun 2016. Hanya pertanyaan-pertanyaan yang saling beradu menunggang babi. Orang-orang yang tak kumengerti. Perempuan mawar yang singgah dan kunanti. Tak ada bedanya. Aku tahu mereka semua berduri. Aku memang tak mengerti. Bagaimanapun hadirnya, aku sudah tidak peduli.

Tahun 2016 memberiku kesempatan untuk memulai pengalaman baru. Memulai mengembangkan apa yang kubisa. Dan mungkin hanya itu yang kubisa. Tanpa klimaks. Tanpa apapun. Tanpa terkecuali. Tanpa titik.

Anyway, sampai jumpa tahun 2016. Kau tetap memberi kesan. Setidaknya aku berterima kasih, kau masih memberikanku kesempatan untuk terus hidup, termasuk kedua orang tuaku (ku harap begitu sampai mereka sadar bahwa mereka punya anak yang dapat dibanggakan), dan untuk teman-teman yang juga mengerti bagaimana sakitnya hidup ini. Semoga nyala api dan lentera kita tak padam hingga akhir.

Selamat datang untuk tahun 2017. 
Semoga selalu bersahabat dengan orang-orang payah.

PS : Lagunya The Beatles - I Want To Hold Your Hand keren!, Let it be juga. Eh, jangan lupa dengar Love me do juga!

24 komentar:

  1. Untaian kalimat yang indah buat penutup 2016, Rey. :) Yha! Semoga selalu bersahabat dengan orang-orang payah! Hidup Rey!

    Aku suka yang Love Me Do. Lagunya bikin eargasm, Rey. Tau-tau udah habis aja. Ena didengerin berulang-ulang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan melakonlis buat mnjadi penutup di tahun 2016 cha' :'). Ya, hidup orang2 payah..

      Yap! The Beatles memang Juara!

      Hapus
  2. Semoga di tahun 2017 bisa lebih baik lagi ya mas Rey :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Smoga kita smua snantiasa dberi rahmat dan ridho oleh Allah SWT.

      Hapus
  3. ntap kaya puisi aja, Rey
    aku numpang nge-aaminiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Iya, saya juga awalnya mau nulis puisi. Tpi nggk tau kenapa jadinya begitu.
      Mkasih Tom :)

      Hapus
  4. Wkwkwkwk
    Cerpennya bikin ngakak bang
    Huahuauahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehe, ehe....
      (ini anak seperti yg gw duga. Sakit)

      Hapus
    2. Komen paling ngeselin sumpah. :))

      Hapus
  5. bagaimanapun hadirnya, reiy sudah tak perduli.

    menyerah reiy? jangan.

    bangunlah tahun depan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ian, ini udah bangun kok. Tengah malam baru tidur lagi. Abis itu tidur lagi.
      Gtu terus sampe tahun depan nya lagi...

      Hapus
  6. Dibajak nih? Mantep juga tulisan lo kalo sendu sendu galau gini :))

    Let it be, juarak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibajak oleh jiwa yang lain jog...
      Yeah, tapi ada bagian liriknya yg agak kontroversi.

      Hapus
  7. rey galau di penghujung tahun 2016

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bena memang selalu mengerti...
      Mkasih prediksinya Ben :')

      Hapus
  8. Sama nih gak banyak pencapaian yang aduhai di tahun kemaren. Tapi gak masalah selama masih bisa berbuat baik. Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga ditahun ini kita bisa berbuat bnyak ya Ta'

      Hapus
  9. Sama, Rey. Banyak banget kisah kelam di 2016. Huft. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga tahun ini semua yg bernasib kelam dicerahkan ya yog :')

      Hapus
  10. Oke, Rey.

    Kalau dari skala 100, berapa nilai yang kamu kasih ke Tahun 2016?

    Pokoknya tahun 2017 ini, musti punya pacar buat enggak kelam! MARI KITA DUKUNG REYHAN ISMAIL MELEPASKAN KEJOMBLOANNYA!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. 60 Son.
      Yeeaahhh, tim suksesku bertambah lagi!

      Hapus
  11. Tragisss banget "Tak Ada Kasih Yang Sampai"
    Jadi cinta mu bertepuk sebelah tangan semua ???? #Kasihan

    BalasHapus

Singgah ki' :)