Minggu, 02 Oktober 2016

Cerita audisi vokal di RRI


Sumber bacground
Jadi awalnya saya ikut karna melihat dua orang teman jurusan saya adalah alumni dari audisi tersebut dan gayanya lumayan keren2 dan gaoool-gaool semenjak ikut. Sebut saja dia Amel dan Puput, mereka adalah angkatan audisi tahun lalu dan kebetulan tahun ini audisi seleksinya dibuka lagi. 

Kebetulan kemarin saya sempet tulis kegiatan ini di postingan Woohoooo! Setelah puasa nulis 4 Bulan (Semuanya ada disini!)

Puput seringkali mempromosikan audisi yang telah membesarkan namanya di jagad Kecamatan ini di group angkatan saya, ada sih beberapa yang katanya mau ikut, tapi pada akhirnya hanya dua orang yang mewakili angktan saya yang bergabung, yaitu saya dan Nadia, yup, dia perempuan dan salah satu angktatan kami di arsitektur dan Universitas yang sama.

Kenapa memutuskan untuk ikut dalam audisi tersebut, karna panggilan alam, hehehe. 

Entahlah, hari itu saya kira seleksi audisinya sudah berakhir tetapi Puput bilang belum dan terus menerus mengajak saya untuk ikut, mungkin krna dia melihat ada potensi dalam wajah saya yang mirip Jason Mraz, muehehe...

Dengan hati yang hitam putih akhirnya saya memutskan untuk ikut audisi di hari terakhir. Pas sampai di RRI saya ketemu Puput yang berperan sebagai guru sekaligus bekingan saya. Kami kemudian memasang nomor urut yang ditempel didada. Sampai pada waktu yang membuat saya lumayan gugup,

ANTRI.

Dalam antrian menunggu nama dan nomor urut dipanggil untuk di tes, saya disapa sama salah satu peserta namanya Firman. Bukan. Ini bukan Firman-Kehilangan. Ini Firman peserta juga.

“Nomor urut berapaki’?”

“ Iya?”


“Nomor?”


“Oo, saya nomor 10262”


“Pilih lagu apa?”


“Lagunya Anji, Tentang rasa”


“Beuh, kebanyakan laki2 yang ikut pilih lagu ini, nadanya lumayan tinggi”


Ketika dia bilang nadanya lumayan tinggi disitu saya memberikan tatapan Jason Mraz. Sambil memasang headset lagi, tiba2 salah seorang peserta yang habis tes keluar dari ruangan, sebut saja namanya Jupain karna dia juga berkacamata mukanya pucat dan bekeringat. Penasaran Firman bertanya

“Bagaimana didalam?”

“Lumayan, setelah menynyikan lagu wajib, kita disuruh nynyikan lagu yang kita suka dan bisa”


Saya yang pura2 tidak dengar percakapan mereka ikut menyimak.

“Tapi lolos jeki?” Kata Firman

“Tidak….”


Awalnya, saya yang santai dan optimis lolos tiba2 kaget dan tambah gugup. Si Jupain saja yang gayanya keliatan oke tidak lolos, bagaimana saya yang modal style anak2 yang baru pulang dari kampus sambil pake sandal bisa lolos? Pikiran saya tmbah campur aduk ketika ada salah satu panitia yang bilang ke saya kalo kita tidak boleh pake sandal masuk kedalam ruang audisi. Saya bingung mau ambil sepatu dimana, mau pulang juga pasti tidak kesampaian, mau pinjam juga gengsi. Masa Jason Mraz pinjam sepatu ke Jupain. Akhirnya saya tetap tenang tidak melakukan apa-apa dan fokus dengar lagunya Anji, tentang rasa di Headset, berharap jurinya nnti bilang “Muka kamu mirip Jason Mraz, gak usah pake sepatu, kamu cocok pake sandal, topi “tompi” sama pake sarung”

Akhirnya nomor saya dipanggil. Saya masuk diruangan yang orangnya lumayan banyak. Didepan ada kursi juri. Dibelakang kursi juri ada tiga sofa yang diduduki mentor2 dari tiga kelompok yang siap melatih peserta yang lolos nantinya. Disana ada Amel teman yang saya sebut di awal paragraph tadi, dia jadi mentor, ada Puput yang jadi panitia dan satu lagi Dewi (kalo ini tidak tau siapa) teman satu angktan kami juga yang ikut nonton dan mungkin fans sama saya. Hueheheh.

Didalam ruangan Puput menanyakan sepatu. Saya bingung. Tapi akhirnya sebagai teman yang baik Puput memnjamkan sepatu salah seorang teman panitia nya. Allhmadulillah, disitu saya merasa bersyukur, terima kasih puput, kalo kamu membaca tulisan ini mohon dishare ke temanmu.

Setelah pake sepatu, saya menuju panggung, pas menghadap ke penonton mereka semua tertawa. Saya bingung apa yang mereka tertawakan, saya sudah pake sepatu, pasang nomor urut di dada. Ataukah mungkin wajah saya yang mirip Jason Mraz yang mereka tertawai? Selidik demi selidik ternyata Panggung nya dibelakang saya, saya pikir itu bukan panggung karna tingginya Cuma 10 atau 7 cm dari tegel dimana saya berdiri sekarang.

Oke, saya sudah mundur menaiki panggung mini, sekarang waktunya kita bilang It’s show time!! Sambil mengecek mic. Setelah siap, saya ditanya dulu sama juri lagunya apa yang akan dibawakan. Saya bilang dengan pede, Anji, tentang rasahhh (rasa nya didesahin supaya ala2 Syahrini) “oke”

Musik pun mengalun indah bersamaan dengan lantunan suara saya yang membawa bencana tsunami dan tanah longsor – Tamat

Tidak-tidak. Ini bukan cerita horror. Setelah menyanyi. Seperti dugaan saya juri menyuruh saya menyanyikan lagu yang saya sering nyanyikan, sayapun memilih lagunya Guns n Roses yang judulnya akan membuat kalian biasa-biasa saja yaitu Sweet child O mine. Biasa saja kan? Saya sudah memikirkan lagu ini ketika mendengar si Jupain tadi. Awalnya saya agak ragu2 bisa membawakan lagu ini dengan bagus, terakhir saya menyanyikan lagu ini ditempat karoke dn besoknya tempat karoke nya bangkrut.

Tapi dengan niat ingin menjadi yang berbeda dari peserta yang lain saya pun keluar dari zona nyaman dan mencoba peruntungan dengan lagu ini. Intro lagu ini pun mulai mengguncang perlahan, dan saya mulai masuk………. ke rumah sakit, kejang2. Maksudnya masuk ke bait pertama dan hasilnya semua orang tepuk tangan dan teriak, termasuk nenek saya yang masih dikampung.

Sampai di akhir lagu semua orang bertepuk tangan. Didepan, saya melihat Puput, Amel dan Dewi juga ikut tepuk tangan, ada rasa bangga juga sih, setidaknya saya tidak mempermalukan mereka termsuk Puput yang sudah meminjamkan saya sepatunya , terima kasih puput, kalo kamu membaca tulisan ini mohon dihack.


Tiket STUVO18
Tiket EMAS!
Finally , saya dinyatakan lolos oleh ketiga juri, saya diberi tiket untuk kebabak selanjutnya dan Puput, Amel dan Dewi mendekati saya lalu kami ritual sikap lilin bersama2 kemudian roll kedepan keluar ruangan sampai kerumah masing2. Maksudnya, mereka memberi selamat sebagai teman yang sangat baik.

Setelah mnyimpan tiket ke dalam tas saya pun pulang dengan perasaan bahagia. Pas dikoridor RRI saya mendegar trtawaan lagi, entahlah mungkin hanya imajinasi saya. Tapi pas keluar dari RRI saya diteriaki ……. ternyata saya lupa mengembalikan sepatu pinjaman tadi. Hedeehhh.

PS : Sampai tulisan ini diterbitkan saya mundur dipertengahan jalan, saat tiga babakan sudah saya lewati demi menyeimbangkan kegiatan yang sangat padat.

Oiya, bagi teman2 yang mau dengar suara saya yang tidak seberapa ini, putar dibawah :)



Punya soundcloud juga? bagi linknya dong! silahkan tulis dikolom komentar dibawah gaes!


40 komentar:

  1. Engga sia sia saya jadi guru privat vokal anda
    Gpp
    Sebagai guru saya merasa bangga
    Oh iya anda blum bayar spp bulan ini
    Kapan mw dibayar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. E'eee'mm....maaf pak aji..bukannya pak aji ini guru ngaji saya?
      Kok, mlah brubah jadi guru privat vokal sih?

      BAYAR PAKE TULISAN CARA MAKAN YANG BAIK...BOLEH GK!!?

      Hapus
  2. Bacanya sik sembari mendengarkan musik di soundcloudnya bang.. jadi gk bosen.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Brarti suara saya trmasuk gk bosenin dong nug? huehueeehe...

      Hapus
  3. wooah anjay keren nih punya bakat.
    moga lolos ke tahap berikutnya gan.
    gue ampe merinding denger souncloud lu tadi.
    bagus guys.
    gue tunggu uloudan berikutnya di soundcloud yap.
    udah gue follow juga tadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah...biasa aja rul, hehehe...
      Syngnya gw udah berhenti Rul...baca deh PSnya...

      Oo, iya? nnti gw folback deh Rul..

      Hapus
  4. merdunyaahhhhhh... keren *gambaremotjempol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mkasih andrie...*gambaremothormat*

      Hapus
  5. Yeayyy hebat Reyhan :D Ngakak baca ceritanya... Sukses ya untuk tahap2 selanjutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sya sdah gk lanjut mba'...
      krna ada berbgai kendala...

      Mngkin tahun dpan saya dftar lagi..

      Hapus
  6. Jujur, suaranya bagus, Mas, semoga sukses yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah,..masa sih...
      Klo di audisi itu..lbih bnyak yang lebih keren suaranya..

      Klo dari 10 peserta mngkin suara saya diurutan 8.

      Hapus
  7. saya ikutan tepuk tangan juga deh... *prokk..prokkk..

    wah suaranya bolehlah, nanti kita bisa duet ala2 artis yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asikk...mkasih2....Hoehuehiee..

      Boleh",..ala" duetnya Ariel dan Giring gtuu..

      punya soundcloud juga ya?

      Hapus
  8. Duh... Suaramu Rey.. KOk gak selaras sama wajah, ya. Hahahaa. Tapi, kenapa harus mundur? Hem... Kan gue masih mau tau kelanjutannya. Harusnya lanjut dong..

    Emang, sih, lo keknya orang sibuk banget sekarang. Yang jelas, semoga sukses selalu, deh. Semua urusannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, sbenarnya ini udh lama sih. Cuma baru ditulis dan diposting skarang.

      Mngkin taun dpan lnjut lagi...Rncana nya sih kedepan gw mau dftar di Indonesian Idol (songong bnget gw)

      Aamiin" bang her...

      Hapus
  9. dengan semangat dan terus percaya diri semoga audisi vokal di RRI dapat menjadi batu loncatannya kelak jadi artis vokal yang topmarkotop....aaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, ya Allah Aamiin...

      Mkasih mang udah didoain...sbenarnya itu cman hobi sih, klo dtanya mau jadi artis...sy gk terlalu tertarik...

      Hapus
  10. wew cerita nya gokil menurut gw :V

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. Apanya yg kren kob?
      Suara? atau muka'? atau tulisan nya?

      Hapus
  12. Gilaaaaaak :D keren nih :D suaramu bagus, Mas :D hihihi mantaaaap :D

    BalasHapus
  13. keren suaranya mas, tapi kenapa mundru?? sayang banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin sibuk sekali mas...mkanya harus mngorbankan salah satu kegiatan,...supaya kegiatan lain nya berjalan lebih maksimal...

      Hapus
  14. Whahaa good luck sob semoga audisi tersebut mampu menjadi penyangga kesuksesanmu di bidang musik :-) udah ya saya mau dengerin dulu lu nyanyi :-) hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woeee, hehehe....Aamiin, aamiin sob...mkasih do'anya...
      Silahkan didengar dulu sob. Nnti balik komentar lagi ya...

      Hapus
  15. Balasan
    1. Yo'i pria berkacamata berjaket hitam....

      Hapus
  16. lumayan juga mas suaranya, mau duet ngga mas ? :D

    BalasHapus
  17. Aku pikir audisi jadi penyiar, ternyata nyanyi toh. Hahah.. Tapi suaranya emang keren kok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahh, iya juga sih..RRI mmng identik dngan radio. Tapi yang ini bukan audisi penyiaran beb

      Hapus
  18. Banyak2in rekaman lagu, Rey. Jangan cuma rekaman azan aja. Suaranya bagus. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woaaaaahahahhhhahahhh....bener ini bang?

      Tpi disana masih banyak yang gk kalah keren suaranya!

      Hapus
  19. Congrats bro. Lo lolos sampai babak ke tiga. Sayang banget nggak dilanjutin. Lo bukan mirip Jason Mrazz si tapi jason miras wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Vangsat! T_T Stidaknya masih ada Jason nya lah rul...Hoahahahh

      Hapus
  20. Mungkin sepatu pinjaman itu membawa keberuntungan heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan, bukan.
      Sepatu itu yg beruntung dipake sama saya.

      Hapus

Singgah ki' :)