Selasa, 27 September 2016

Jangan pernah percaya petugas loket!


Jangan pernah percaya petugas loket!
Background sumber
Beberapa hari yang lalu, saya kekampus untuk membayar uang spp semester lima dengan buru2 karna selain itu saya juga disuruh untuk membeli tiket bioskop “Uang panai’” dihari pertama penayangan nya di bioskop yang saya review minggu lalu disini. Cuaca juga sangat panas. Sebelum melakukan pembayaran terlebih dahulu saya ke fakultas untuk mengambil slipnya.

Setelah itu saya menuju loket pembayaran dengan motor. Motor sudah terparkir dengan ciamik.

Saya lalu berlari kearah loket yang keliatan antriannya masih kosong.

Tanpa pikir panjang saya langsung mengambil seperangkat uang tunai sebesar Rp. 3.500.000,- dikantung celana sebelah kiri lalu saya serahkan lewat lubang kaca loket tanpa terlebih dahulu menghitung uangnya ke bapak2 penjaga loket sebut saja ia Pak Mukidi yang kumisnya agak lebat.

Selang beberapa detik. Tidak ada sesuatu yang mengganjal dikantong saya lagi.

Memasuki lima detik saya bertanya pada diri sendirI “Kan tadi ada?”

Sepuluh detik, saya memeriksa semua kantong celana saya, mulai masuk ke kantong baju lalu berangkat menuju kantong ajaib.

Hingga sampai satu menit kemudian saya periksa dan jadilah saya pada suatu kesimpulan bahwa :

“UANG JAJAN YANG DIKASIH SAMA IBU JUGA IKUTAN!!!!”

Sumber
Saya langsung panik setengah mati dan bilang ke Pak Mukidi yang baru selesai menghitung uang spp yang saya kasih tadi “Pak, itu uangnya apa ngga’ lebih?”

Dia cuma mengangguk-angguk bilang “Pas” trus menyimpan uangnya dilaci dan memberikan saya kwitansi pembayaran spp.

Saya tambah panik, sambil mengambil kwitansi nya saya bilang lagi
“Pak, bisa uangnya dihitung ulang lagi? Soalnya perasaan, ada uang jajan saya yang ngikut”

“Saya hitung tadi sudah pas dek”

MAMPUS!!! Sejenak saya diam.

“Umm.. Tapi pak, perasaan saya tadi ga’ salah pak, uangnya saya simpan dikantong yang 
sama, saya lupa tadi ngitung nya pak”

“Hmm” Pak Mukidi malah tidak menanggapi.

“Pak…” Saya mulai gemes liat kumisnya yang lebat. Mungkin uang saya nanti dipakai buat beli wak doyok buat melestarikan kumisnya.

“Nanti saya hitung kalo semua mahasiswa hari ini sudah tidak ada lagi yang membayar, tulis nomormu disini sama nama kamu” sambil memberi saya secarcik kertas dan pulpen. Saya akhirnya mulai lega, akhirnya masih ada harapan uang jajan saya kembali.

Saya pun akhirnya pulang. 

Nominalnya tidak banyak sih Rp. 200. 000,- cukup buat blogwalking dan kenalan sama penulisnya.

Setelah dua jam kemudian saya kembali lagi ke loket, antrian nya tinggal dua orang, saya tunggu sampe habis. Pas sampe didepan loket saya bilang “Eee’…. Pak, saya tadi orang yang uangnya ngikut di uang spp” tanganya mengambil sesuatu di bawah mejanya lalu menaruhnya didepan saya.

Saya liat dengan seksama. AKHIRNYA…..yang dia taruh adalah uang sama kertas yang saya tulis tadi.

TAPI…..Tunggu dulu…

Setelah saya hitung-hitung dengan seksama, uangnya kurang SERATUS RIBU!

Sumber
Muka’ saya mulai tidak seimbang kayaknya sedikit lagi gw kena stroke nih!

“Ummm…Pak, kok uangnya kurang seratus?”

“Cuma itu lebihnya dek, saya tadi sudah hitung semua” Nada suaranya mulai naik, mulai emosi, sedangkan nada suara saya sudah kayak cewek yang ditinggal nikah sama gebetannya.

Sejenak saya diam memandangi uangnya, meratapi kemalangan hari ini. Saya jadi tidak rela dibodo2in sama Pak Mukidi kumis wak doyok ini.

“Pak, tapi saya benar2 yakin uang yang ikutan tadi disimpan dikantong yang sama jadi dia ikutan sama uang spp”

“Bagaimana caranya, kalo uang yang saya hitung tadi lebihnya Cuma seratus?” mulai kesel.
Setelah melewati perdebatan yang itu-itu saja, saya mulai diam. Meratapi lagi uang seratusan tadi. Saya mulai berjalan menjauh dari loket, pergi, pulang, lalu membusuk.

Tapi tiba-tiba saya puny ide. Entah, berhasil atau tidak tidak ada salahnya dicoba. Saya dapat ide dari sebuah film keren berjudul “Who am I”.

REKAYASA SOSIAL!!! Ilmu saya dibidang rekayasa bangunan, kenapa tidak mencoba rekayasa lain?

Saya kembali lagi ke loket dengan muka2 pengen digampar dan sedih “Paaaak, saya tidak berani pulang kalo uangnya tidak cukup pak, itu uang tante saya pak yang dia kasih ke saya buat beli jodoh baju”

Sumber
Pak Mukidi tetap diam seakan tidak peduli.

“Saya tadi salah pak, tidak menghitung uangnya terlebih dahulu baru kasih ke bapak” Kepala saya mulai sandar di kaca pembatas loket. Setelah merendahkan diri beberapa kali ke bapak itu dia menjawab

“Kan lebihnya cuma segitu dek, yang ini uang mahasiswa yang lain, kita mau ambil uang darimana?” dia lalu berdiri dan berjalan berbalik arah dari saya.

Saya mulai menyerah. Ampuuun…. Daripada kena stroke dan pingsan diloket pak Mukidi lalu dikasih nafas buatan sama dia mending saya relain uang seratus itu. Saya hanya diam didepan loketnya. Memutuskan untuk nyerah. Ternyata “Rekayasa social” ini juga gagal.

Yang saya pikirkan setelah itu mengambil batu lalu ngelemparin kacanya pulang.

Diluar dugaan om saya menelpon. Dia bertanya tentang tiket bioskop film “Uang Panai’” apakah sudah saya beli atau belum. Akhirnya saya memutuskan untuk memanfaatkan kesempatan ini. Saya berbicara dengannya seakan dia adalah tante saya.

“Masih dikampus” dengan muka2 pengen nangis, si Bapak masih berdiri diam.

“Ia, sedikit lagi, masih ada urusan sebentar”.

“Nanti klo selesai baru saya pergi” Saya agak mengeraskan suara supaya dia jelas mendengarnya. Si Bapak lalu membalikkan badan lalu mengambil sesuatu dilacinya kemudian menaruhnya didepan saya

“Iya, iya. Walaikum salam” si Bapak tadi lalu membalikkan badan, lalu melangkah menjauhi saya.

Benar saja, perjuangan saya tidak sia-sia. Uang sebesar seratus ribu terbaring menggoda didepan saya, tanpa pikir panjang saya mengambilnya. 

“Makasih pak!” Saya lalu melangkah menjauh sambil tersenyum.

Sumber
Sejak saat itu saya lebih berhati-hati ketika ingin menyetor uang baik di loket atau ditempat manapun.

Sebuah pelajaran yang meningatkan saya bahwa:
1. Kejujuran itu langka. 
2. Tidak selamanya tukang loket itu pandai berhitung!

38 komentar:

  1. Wah benar2 itu si kumis tabal tukang loketnya tak jujur. Weleh2 harus pakai beberapa jurus yang bang. Untung aja gak menyerah begitu saja. Kalau gak usaha mungkin uangny digunakan untuk beli wa doyok tuh yang seratus bang.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, klo kata si icha' "bajinguk" itu sih pak mukidi!

      Hapus
  2. Kasus ini seharusnya dibawa ke meja hijau
    Kalo perlu sidangnya itu 100 kali
    Hadirkan saksi, pengacara sama ahli it
    Nanti ketauan pak mukidi bersalah atau tidak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada potensi menjadikan kasus ini saingan dari kasus jessica-mirna sbagai kasus dngan sidang terlama....kasus penggelapan uang Rey-Kidi

      Hapus
  3. Saya pun sering ini ngasih duit tanpa ngitung lagi. Iya entah karena itu bapak malas ngitung atau entah entah ya :D Duit 200 ribu itu ya banyak, harga beras 20 liter :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup untuk makan dua bulan..

      Itupun klo gk pake lauk..

      Hapus
  4. duuuh... untung uangnya balik ya.... dulu juga sering ngasih uang tanpa ngitung lagi. tapi semenjak jadi mak-mak mendadak saya jadi rajin banget itung-itung uang wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahh, iyalah mba', selain perhatian sama anak dan suami, mak2 itu juga wajib perhatian sama uangnya...kalo nggk kasian suaminya,..hahahh

      Hapus
  5. Udah baca cerita gue yang nemu duit 200 ribu belum? :))

    Yailah, bukan haknya kok sampe nggak jujur. Miris ya baca ceritamu. Kalau kejujuran itu memang udah langka. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum yog...postingan baru atau udh lama yog?

      Iya, yog. Tpi mngkin sayanya yg lgi gk bruntung, dluar sana masih bnyak kok petugas loket yg masih jujur. Tes aja.

      Hapus
    2. Udah agak lama kayaknya deh. Adanya di bulan Januari-April kalo gak salah. :))

      Iya, masih percaya kalau orang baik gak akan punah. :D

      Hapus
    3. Oke, coba2 baca deh. :D

      Nah, klo ini gw juga setuju :))

      Hapus
  6. Balasan
    1. Ada apa rezqi? kenal sama tukang loket berkumis yg ada di Al jibra? hahahh

      Hapus
  7. Buat pembelajaran aja gan, dan gk semua penjaga loket begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sya juga setuju! mdah2an kita smua trhindar dari niat bajingan pnjaga loket yg kyak diatas :)

      Hapus
  8. Saya malah lucu baca ceritanya Rey. Bisa aja kamu ah pake 'rekayasa sosial' haha.

    Susah ya nyari kejujuran di dunia fana , terutama pada orang2 asing, yang belum kita kenal. Tapi yang saya gak nyangka di ending-nya, si bapak itu akhirnya ngasih ya. Itu berarti kan dia masih punya nurani, ya walaupun awalnya sempet jadi 'maling'.

    Beruntung kamu Rey. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya dbikin lucu sih, tpi trakhir sya baca, kesan nya malah tragis haha.

      Iya sih. Tpi sya jga kepikiran, gmana klo sya pasrah aja? kn bnyak mhasiswa2 dluar sna yg orngtua nya brkecukupan, klo apa2nya ilang, sntai aja krna duitnya bnyak. Psti klo korbannya orng kyak gtu, udah dpet untung pnjaga loketnya.

      Hapus
  9. bisa kaya gitu yak wah wah wah

    BalasHapus
  10. Yah syukur deh kalo uangnya kembali, walaupun perlu perjuangan merendahkan diri :D
    Bisa jadi pengalaman, kalo mau nyetor uang diitung dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ki', perjuangan yang sangat dramtis demi uang 200 ribu. Prinsip sya sih, slama apa yg saya bela itu benar, apapun akn sya lakuin.

      Pnglaman yg sngat brharga :)

      Hapus
  11. anjir parah euy. Bisa lo kasuskan ini ke pihak kampus kalo penjaga loketnya gak jujur.

    Lain kali uangnya dipisah aja, uang buat bayar kuliah diamplopin gitu biar gak nyampur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smpat kepikiran sih buat ngelaporin. Mungkin lain kali. Sekalian gw rekam trus jadiin vlog kelakuan nya. Supaya punya bukti yg kuat.

      Iya Jog, yg lain juga gw liat kek gitu.

      Hapus
  12. artikel yang menarik, terimakasih..

    BalasHapus
  13. Kebayang gimana gemesnya ngadepin tukang loket kek gitu. Keliatan bgt manfaatin kesempatannya.

    Btw bayarnya emang haris offline ya. Setahu gue sekarang kampus2 malah udah. Isa online kan, selain lebih mudah bisa mengurangi kesalahan yang kaya gini. Jadi misal pas bayar mencet nominal uangnya kelebihan atau kurang transaksi dianggap gagal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blum online san. Klo pengurusan krs nya bisa online, tpi klo pembayaran nya masih manual. Nah ini yg bkin ribet. Apalagi jdwal pmbayaran nya pas waktu" libur semester...jadi mau gk mau harus kembali kekampus lagi walaupun masih liburan dikampung.

      Gemes segemes2nya...

      Hapus
  14. Ih, seriusan itu Bapaknya akhirnya ngaku? Buset. Nggak malu apa dia. Udah ketangkep basah masih ngotot kalau bukan dia yang ngambil. Ckckckc. Manusia zaman sekarang serem, ya. Susah dipercaya.
    Entah kenapa gue kesel bacanya. T___T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngaku secara tdak langsung lebih tepatnya dev. Mngkin dia capek ngeladenin mhasiswa kyak saya, mkanya dia kmbaliin.

      Gk bisa dpercaya bnget! Tpi untungnya kmu punya didi yang bisa dpercaya dev:)

      Prasaan ini komen perdana kmu diblog ini ya dev? atau sebelumnya udah pernah? hahahh

      Hapus
  15. WHo AM I itu film jacky chan ya sob ? Itu pelajaran yang sangat berharga banget sob makanya harus hati-hati lagi apalagi penjaga loketnya mukidi berkumis :-D

    Saya juga pernah sob ngalamin kaya gitu, tapi pas mau bayar spp sekolah, kelebihan 150ribu gak di kembalikan malah di bayarin uang bangunan biaya sekolah yang nunggak :-( huft gak jajan deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, iya juga ya, ada juga film nya jackie chan yg judlnya Who am i...
      Tpi bukan itu filmnya di'...ada film lain jdulnya juga Who am i, tpi tntang peretas" sistem komputer gitu (hacker) nnton lngsung dah, keren pokoknya..

      Nah, trnyata bkan cuma gw kan?

      Hapus
  16. walahhh, loketnya pasti pak mario .. yakin deh .. super sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssttt, jngan sebutin nama pak mario disini. Saya bukan kiswinar.

      Nanti kamu disomasi.

      Hapus
  17. Orang pintar Indonesia banyak, tapi sayang Indonesia sangat kurang dengan orang JUJUR !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah gunanya kita sbagai orang jujur ikhsan.

      Menyebar virus kebaikan.

      Hapus

Singgah ki' :)