Selasa, 20 September 2016

Catatan dari kampoeng halaman



Cover Post

Saat tulisan ini ditulis saya tidak dikampung lagi. Saya berangkat ke Makassar pas hari Jum’at tanggal 16 September karna hari Senin kemarin saya SUDAH MULAI MASUK KULIAH KEMBALI. 

Terhitung syudah hmpyir syebulan lyebih sya menghabiskyan lyburan dy kampyung. (efek kebanyakan ngunyah daging sapi) Setelah hampir setahun lebih saya tinggalkan.

Ada banyak perubahan dalam berbagai dimensi kehidupan di kampoeng khususnya di kehidupan keluarga saya. Saya akan menullis nya satu persatu di postingan kali ini, Sebenarnya tidak penting. Mudah2an kalian tidak menyesal setelah membacanya.
Yuk langsung saja.


1. Saya tambah besar


Saya sebenarnya juga bingung, tidak tau perubahan fisik apa yang signifikan pada diri saya. Setiap kali ada keluarga baik itu tante, om, atau tante om ketika saya berjabat tangan bawaannya selalu bilang basa-basi. Contohnya:

“Ehh, Reyhan sudah besar…”

Pernyataan ini yang biasanya bikin awkward moment dan seringkali kita hanya bisa membalas dengan senyum cengengesan “hehe”, “hihi” atau “iyaa”.

Rasanya ingin menunjukkan jawaban yang responsif agar tidak cuman “haha”, “hihi” atau” iyaa” saja. Misalnya kalo dia tanya “Ehh, Reyhan sudah besar…”

Saya jawab “Iya hehe, tante juga makin tua aja” *terus cium tangan

Apalagi mereka yang suka menegeluarkan pertanyaan yang bahkan Albert Enistein sekalipun tidak bisa menjawabnya salah satunya adalah:

“KAPAN NIKAH???????”
………….

Biasanya kita pasti akan menjawab dengan seadanya “Baru merencanakan om”, “Masih sementara proses om” dan yang paling menguntungkan adalah “Nggak ada yang mau sama saya om J” maka disitulah kalian akan di cup kan jodoh!

Mungkin beberapa tahun kedepan saya juga akan ditanya begitu, karna dari itu saya juga sudahmenyediakan pertanyaan yang responsive juga. Kalo ditanya “KAPAN NIKAH???????”
Saya jawab dengan segan dan lugas.

“Hehe, Saya wajar om masih muda, jadi belum nikah…….OM NYA SENDIRI KAPAN MATI OM!!!!???”

“UDAH TUA KOK GA’ MATI-MATI!!!!!!”

Lalu kami berdua pun dinikahkan. End.


2. Adik-adik yang mulai tumbuh


Iya. Saya anak sulung dari tiga bersaudara dan adik2 saya semuanya laki-laki. Bukan. Ini bukan tim sepak takraw. Kami hanya seonggok daging yang dilahirkan secara sengaja.


Saudara
Jangan tertipu sama tampangnya yang polos.
Adik saya yang pertama namanya Ikhsan, penyumbang ILER KELAS KAKAP dari seluruh keluarga. Sekarang sudah kelas tiga SMP yang berarti dia sudah mulai memasuki masa2 rentan untuk terkontaminasi virus ALAY….

Suaranya juga sudah mulai berubah, yang dulunya bersuara seperti perempuan yang lagi liat diskon 50% sekarang berubah mejadi perempuan DEWASA yang lagi liat diskon 80%.

Sekarang dia juga mulai rajin minum susu. Susunya juga sudah beda dari yang dulu. Dulu minum susu milo coklat, sekarang minum susu Bonetoo campur Fanta. Gokilll abieezzzzz!

Tontonan nya juga sudah mulai tumbuh, dia sekarang mulai rajin2nya nonton sinetron Raja di MNC Tv! Gokil kan?


Saudara
Gaya duduknya saja kayak udah siap2 mau sujud
Adik saya yang terakhir ini adalah anak bungsu karna adiknya sudah tidak ada. Namanya Faizan, kandidat kuat calon pengurus Masjid deket rumah di umurnya yang masih……(lupa) Pokoknya dia sekarang sudah duduk di bangku kelas berat tiga atau empat……SD
yang jelas dia belum sarjana S1 lah.

Kerjaan nya sama kayak si Doel. Yap, sembahyang mengaji. Uniknya, dia punya tarian khas kalo lagi tidur terus disuruh pindah tempat ke kamarnya, kalo bangun itu selalu menggaruk2 seluruh badan padahal tidak gatal! Terus lanjut tidur lagi. Bagi teman2 yang tau ini syndrome semacam apa, tolong tulis di kolom komentar, takutnya lama kelamaan digituin ekornya mulai tumbuh dan berubah menjadi Kera(k).

Hobinya bersepeda keliling kompleks pake helm KYT. Hobi itu dia lakukan untuk bersosialisasi dengan masyarakat setempat supaya dia terpilih jadi pengurus Masjid.

Dari tiga bersaudara Allhmdulillah, kita semua tidak punya keanehan makan beling.


3. Teman2 yang perlahan mulai hilang


Dulu kalo libur begini biasanya saya isi dengan latihan silat disekolah, kerumah teman, atau sekedar jalan2 di kota bersama teman-teman. Sekarang everything has changed, teman-teman sepermainan perlahan sudah sangat langka ditemukan, semuanya hilang dengan alasan kesibukan.

Jadinya kerjaan saya pas liburan yaa…tinggal dirumah seharian penuh sambil baca buku, blogwalking, menulis, dan tidur….Keliatan sangat membosankan. Tapi entah, saya tidak merasa bosan melakukan kegiatan yang itu-itu saja, selama itu hal positif yang bisa mengembangkan keterampilan diri kita.


4. Gaya hidup yang makin culun


Semenjak saya dikampung halaman, gaya hidup saya agak sedikit berubah. Dari yang dulunya sering keluar rumah sekarang sudah mulai jarang bahkan tidak pernah sama sekali dalam sehari. Tidur saya juga mulai puber. Saya biasa tidur paling lambat jam satu pagi sampai jam setengah 6 pagi untuk sholat subuh terus lanjut perjuangan sampai jam 12 atau 1 siang.

Ya, dampaknya sama lingkungan sekitar. Nama saya juga perlahan mulai berubah, orang2 disekeliling rumah biasa memanggil saya Rahmatiah :) Prettt.


5. Kampoeng halaman yang tambah tjakep


Pembangunan dikampung halaman saya tak luput juga dari perkembangan fasilitas public dan infrastuktur nya. Salah satunya ada Lasinrang Park yang semakin lama semakin keren. Lasinrang Park ini adalah sebuah taman dan ruang public yang biasa dipergunakan untuk jogging, santai dengan keluarga, main sepatu roda dan pacaran tempat latihan komunitas parkour.

Yang jelas Lasinrang Park bukan tempat untuk pertandingan smack down.


Sumber


Sumber

Saat malam, Lasinrang Park ini sangat menawan diantara gelapnya langit malam banyak lampu-lampu hias yang menghiasi tiap sudut taman yang tentunya akan menambah suasana romantis kalo mau ketemuan sama doi (baca: penulis).

Masih banyak tempat-tempat keren yang ada di Kampoeng halaman saya yang sangat berkembang, Mungkin lain waktu akan saya tulis.


-R-

Teruntuk Atta (panggilan ibu dari keturunan bugis tertentu) dan bapak, diliburan kali saya minta maaf kalo saya belum bisa membawa apa-apa dari Makassar, baik itu uang atau calon menantu.

Tapi tunggu lima tahun lagi..... 

Saya masih belum bisa membawa apa-apa.....

Karna semuanya akan dibawa sama asisten :)).

Semoga kalian tidak nyesel membaca tulisan diatas. Saya yakin ada sebuah pertanyaan yang bikin penasaran untuk kalian jawab (ini maksudnya apa). Silahkan Tanya dikolom komentar dan jangan lupa jawab sendiri. Saya akan menilai apakah jawaban nya benar atau salah. 

Well....Selamat datang dikampus kembali. :)
Sekian dan terima kasih.

28 komentar:

  1. jiahahahhahaaaa....gokil banget adiknya
    cieh, 5 tahun lagi bawaannya bakalan dibawa sama asisten, hmm bakal jadi bos besar nih, wkwk
    amin amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an masa depan mereka gk suram kyak abangnya....

      Aamiinin aja Nes, aamiinin aja....

      Hapus
  2. "Kamu sekarang udah besar yaa." << Sering banget denger kalimat ini tiap kali ketemu sama keluarga jauh. Awkward emang. Bingung mau jawab gimana jadi cuma nyengirnyengir kuda aja bisanya.

    Belum pernah minum susu Bonetoo campur Fanta, rasanya gimana tuh? ._.

    Wuish, di bawa sama Asistennnn. Aamiin amiin xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain deh tips yg saya kasih diatas nov :)
      100% works. Rsiko pling tinggi ya, dikutuk jadi ketumbar.

      Kayak soda gembira gitu nov, tapi ini gembira nya gk gembira2 amat.

      Aamiin....makin bnyak aamiin mkin bnyak do'a :)

      Hapus
  3. Ooohhh Abang ni orang Makassar :))))
    Yang poin satu juga aku sering digituin. Dibilang udah gede. Iyalah, masa mau kecil mulu. Kan nggak lucu.

    (Boneto campur fanta) INI APA ENAKNYA AMPUUUUUN.

    Itu adik-adiknya mirip banget. Dari posturnya, mukanya apalagi. Itu kembar kakak adik atau beda-beda? .-.

    Iya ya, semakin dewasa, teman-teman pada ngacir kemana-mana. Jadi lebih sering di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakan Ris? smua anak muda kyaknya prnah ngrasain kyak gtu deh. Untungnya sya sdah ngasih tips diatas, boleh dicoba tuh!

      Itu ramuan eksperimen adik saya Ris. Supaya produksi ilernya seimbang dngan tingkat pubernya.

      Emng kembar ya? *ngaca. Beda2 sih.

      Hu'um Ris, untungnya sya punya tman2 blogger yg setia memerhatikan stiap update tulisan kehidupan di dinding ini :))

      Hapus
  4. Tunggu 5 tahun lagi? LO kuliah lama bener tong? hahahaha. Gue dulu sering dibilang gitu, kalo kuliah gak kelar-kelar Rey. :D

    Banyak juga ya, catatan hal-hal yg berubah di kampung halaman. Gue paling serng ngalamin yang Kampung Halaman makin Ketje gitu. Gak tau kok bisa gitu. :D

    Terus, soal temen2 yg mulai hilang.. Hem.. Sejak gue kuliah di Pekanbaru, banyak banget temen yg hilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa, kurang lebih 5 tahun lah bang, haha (sekalian sama proses cari kerjanya).

      Iya, gw juga gk tau knapa bisa gtu bang.

      Hilang karna apaan tuh bang? diculik?

      Hapus
  5. Hahaha ngakak dah baca tulisan ini. BTW, keluargamu rame juga ya cees.

    Hal-hal yang kamu alami di tulisan ini memang lumrah kok, wajar. Kayak semisal temen2 yang mulai 'menghilang', perubahan gaya hidup, perubahan kampung halaman. Itu semua pasti kita alamin (So bijak). Apalagi buat mahasiswa Rantau kayak kamu. Ehh btw, kuliahnya dimana, Rey?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di universitas muslim indonesia di makassar son.

      Ah, jumlah nya aja yg rame. Coba byangin klo satu keluarga sifat nya kalem smua. jadinya hening...

      Hapus
  6. "Kamu kapan nikah?" "Kamu pengen makan gratis ya di kondangan saya, makanya rewel nanya mulu." Coba jawab gini deh, haha... Itu tamannya cakep ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahh, mau mkan gratis kok nanya tntang masa depan orng, bilang aja lngsung, supaya dtraktir. Dripada nanya prtanyaan susah.

      iya kak nit, dtang dong skali2 klo brkunjung ke sulewesi

      Hapus
  7. haha bakar aja gan rumahnya yang nanya kapan nikah #huahaha
    nice post gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, jngan. Yg nanya itu tante saya.
      Mkasih gan :)

      Hapus
  8. Itu cuma tangannya doang bang yg nambah besar? Yang laen engga gitu? Apa kek yg nambah besar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gw tau ini si niki mau menjerumuskan gw ke jawaban yang sesat...

      Tidak untuk kali ini niki...gw tobat

      Hapus
  9. bener banget, aku setuju deh sama artikel ini..

    BalasHapus
  10. kurang dua anak laki laki mas, untuk membuat team futsal hehehe :D
    dan adik mas yang pertama kok namanya sama yah... wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mngkin dari smua bersaudara, cuman saya yg suka futsal. Yang lain hobinya Smack Down.
      Hahahh, iya san, nama kamu sama...saya baru sadar...

      Hapus
  11. Hhaa jadi misteri kapan nikah juga menimpa dirimu ya sob ? uhh gue hampir aja ketipu sama adi loe yang muka nya polos itu sob :-D kalau masalah teman-teman yang perlahan mulai hilang gue juga rasakan semenjak udah kerja nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blum sih fen. Tpi beberapa tahun lagi sepertinya itu akan terjadi.

      Hapus
  12. Hahah bener banget, kmren baru aja pulang kampung rumah dikampung udah gak ad yang terbuat dari gedek lagi,,, alias udah pake batako semua...jadi makin cakep aja kampung gue..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan spertinya bukan cuman gw yg merasakan seperti ini ya dhi'?
      Trnyata bnyak juga yg merasakan. Selagi kita punya kmpung dan merantau dngan waktu yg lama, thats will be happen :)

      Hapus
    2. hahah itu bakalan jadi hal yang sering kita tebak2 dalam hati kita ya.. ketika lagi mudik...
      kira2 apa ya yang berubah lagi dari kampungkita ya..

      Hapus
  13. Athirah bring me here, lalu liat postingan yg ada sign Lasinrang parknya
    Lucuka baca ini postingan, sama-samaki perantau dengan dua tujuan tempat yang sama (Makassar-Pinrang)
    Bedanya, saya kalau liburan ke makassar dan kalau kerja harus ke pinrang.

    #demikehidupanga

    Salam kenal dik Reyhan, semoga suatu hari nanti bisa kopdar. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oo, bisa bgitu ya kak? hahahh. Kebalikan dari roda rantauan saya.
      Tpi aslinya mmng orang Mkassar?

      Iya, salam kenal kak syam :)

      iya, saya juga masih mencari teman2 blogger yg ada dimakassar, soalnya kebanyakan tman2 blogger saya orang2 luar. Kmarin baru dapat teman2 blogger asal Makassar, salah satunya kak nunu amir dan Daeng gassing. Some day, saya harap bisa kopdar dngan tman2 blogger yg lain, sperti kak syam ini.

      Hapus

Singgah ki' :)